10 tren teknologi teratas dekade mendatang, menurut McKinsey

0
53
tren teknologi 2021
tren teknologi 2021

tren teknologi 2021 kita akan mengalami lebih banyak kemajuan teknologi dalam dekade mendatang daripada yang kami alami dalam 100 tahun sebelumnya, kata McKinsey.

Dan 10 tren teknologi akan mendominasi lanskap yang berubah ini.

Memahami efek dari perubahan ini dapat membantu menghindari guncangan buruk pada sistem, baik untuk individu maupun organisasi.

Bisnis yang memanfaatkan kemajuan teknologi secara maksimal juga berada di tempat yang baik untuk mendapatkan hasil maksimal dalam hal pengembalian investasi mereka.

Laju perubahan di sektor teknologi selalu cepat. Pertumbuhan e-commerce selama 10 tahun mungkin telah dipadatkan menjadi hanya tiga bulan pada akhir 2019, menurut McKinsey & Company, yang memperkirakan bahwa kita akan mengalami lebih banyak kemajuan teknologi dalam dekade mendatang daripada yang kita lakukan di tahun-tahun sebelumnya. 100 tahun disatukan.

Perubahan apa pun dapat meresahkan dan mengikuti perkembangan terlebih lagi. Bagian dari tantangannya adalah mengetahui perubahan mana yang paling signifikan dan mana yang cenderung tidak membuahkan hasil.

Menurut McKinsey, ini adalah 10 teknologi teratas yang menarik perhatian dan dana investor dan ahli teknologi. Mereka juga yang paling mungkin tampil menonjol dalam perubahan wajah tempat kerja modern. Memahami dampak tren teknologi ini terhadap organisasi dan orang-orang yang pekerjaannya akan terpengaruh, dapat menjadi kunci untuk menghindari kerugian terburuk dari gangguan yang mungkin terjadi.

tren teknologi 2021

Tren Teknologi Teratas 2021

1. Otomatisasi proses dan virtualisasi

Sekitar setengah dari semua aktivitas kerja yang ada dapat diotomatisasi dalam beberapa dekade mendatang, karena otomatisasi dan virtualisasi proses tingkat berikutnya menjadi lebih umum.

“Pada tahun 2025, lebih dari 50 miliar perangkat akan terhubung ke Industrial Internet of Things (IoT),” prediksi McKinsey. Robot, otomatisasi, pencetakan 3D, dan lainnya akan menghasilkan sekitar 79,4 zettabytes data per tahun.

2. Masa depan konektivitas

Koneksi digital yang lebih cepat, didukung oleh 5G dan IoT, berpotensi membuka aktivitas ekonomi. Sedemikian rupa sehingga menerapkan koneksi yang lebih cepat dalam “mobilitas, perawatan kesehatan, manufaktur, dan ritel dapat meningkatkan PDB global sebesar $1,2 triliun menjadi $2 triliun pada tahun 2030.” 5G dan IoT akan menjadi salah satu tren teknologi yang paling banyak ditonton untuk dekade berikutnya.

“Ketersediaan dan kemampuan jaringan yang jauh lebih besar akan mendorong perubahan luas dalam lanskap bisnis, dari digitalisasi manufaktur (melalui kontrol nirkabel alat seluler, mesin, dan robot) hingga pengiriman energi terdesentralisasi dan pemantauan pasien jarak jauh.”

3. Infrastruktur terdistribusi

Pada tahun 2022, 70% perusahaan akan menggunakan platform hybrid-cloud atau multi-cloud sebagai bagian dari infrastruktur TI terdistribusi. Ini berarti data dan pemrosesan dapat ditangani di cloud tetapi dapat diakses lebih cepat ke perangkat.

“Tren teknologi ini akan membantu perusahaan meningkatkan kecepatan dan kelincahan mereka, mengurangi kompleksitas, menghemat biaya, dan memperkuat pertahanan keamanan siber mereka,” kata McKinsey.

4. Komputasi generasi berikutnya

Komputasi generasi berikutnya akan, McKinsey percaya, “membantu menemukan jawaban atas masalah yang telah membingungkan sains dan masyarakat selama bertahun-tahun, membuka kemampuan yang belum pernah ada sebelumnya untuk bisnis”.

Ini mencakup sejumlah perkembangan luas, dari AI kuantum hingga kendaraan yang sepenuhnya otonom, dan karena itu tidak akan menjadi perhatian langsung untuk semua organisasi. “Mempersiapkan komputasi generasi berikutnya memerlukan identifikasi apakah Anda berada di industri gelombang pertama (seperti keuangan, perjalanan, logistik, energi dan material global, dan industri maju),” kata McKinsey, atau “apakah bisnis Anda bergantung pada perdagangan rahasia dan data lain yang harus dijaga selama peralihan dari kriptografi arus ke kuantum.”