6 Strategi dan Cara Memasarkan Produk Sendiri

0
170
cara memasarkan produk sendiri
cara memasarkan produk sendiri

Mempelajari cara memasarkan produk sendiri dapat membantu Anda meningkatkan penjualan toko Anda dengan cepat. Ketika Anda mulai menguasai cara menjual produk secara online, Anda memberi peluang bisnis Anda untuk berhasil. Anda perlu bereksperimen dengan berbagai ide pemasaran untuk memahami audiens target Anda dan memasarkan produk Anda kepada mereka. Dalam artikel ini, Anda akan menemukan cara memasarkan produk sendiri yang efektif untuk mempromosikan bisnis online Anda.

cara memasarkan produk sendiri
cara memasarkan produk sendiri

1.Mengetahui Audiens Anda

Setelah Anda tahu bahwa audiens yang sempurna untuk produk Anda, Anda dapat mulai merencanakan bagaimana memasarkannya sehingga Anda tahu akan dengan mudah mendapatkan di depan mereka. Lihatlah perilaku pengguna mereka, yaitu situs web tempat mereka menghabiskan waktu. Mengenal platform sosial mereka, Bagaimana dan mengapa mereka menggunakan media sosial. Akhirnya rencanakan bagaimana Anda akan membedakan diri Anda dari pesaing dengan cara yang akan diidentifikasi oleh audiens Anda. Ini bisa dengan menggunakan nada suara yang kurang formal di situs web Anda, menciptakan maskot merek yang akan disukai audiens Anda, atau hanya dengan menyediakan produk Anda dengan cara yang lebih efisien daripada orang lain di pasar.

2. Mulai dengan Niche Marketing

Ketika Anda pertama kali mulai membangun toko online Anda, fokuslah untuk menciptakan merek di sekitar ceruk tunggal. Melalui ceruk pemasaran akan lebih mudah bagi Anda untuk mengidentifikasi dan menargetkan klien dan mitra potensial untuk bekerja sama. Ini juga akan membantu Anda untuk menjadi ahli dalam niche Anda, karena Anda akan tahu strategi pemasaran mana yang bekerja lebih baik untuk grup yang Anda targetkan. Misalnya, Anda mungkin memulai sebagai toko perhiasan. Ketika toko perhiasan Anda mulai tumbuh dengan cepat, Anda dapat mulai memperluas ke kategori lain yang relevan seperti aksesori pengantin, aksesori rambut, atau aksesori mode seperti syal dan kacamata hitam. Anda tidak akan tahu ceruk mana yang akan diperluas hingga Anda mengenal pelanggan Anda. 

3. Bangun Hubungan Pelanggan yang Kuat

Apakah Anda menanggapi pelanggan yang bahagia? Sebagian besar pemilik toko tidak! Tetapi mereka harus– dan Anda juga harus. Jika pelanggan yang sama terus-menerus terlibat dengan toko Anda, bangun hubungan dengan mereka. Terima kasih pelanggan yang menulis ulasan positif. Tanggapi email tempat pelanggan memberitahu Anda bahwa mereka menyukai produk tersebut. Dengan membangun hubungan dengan pelanggan yang bahagia, Anda mulai mengubahnya menjadi pelanggan yang loyal. Ketika pelanggan menjadi loyal, mereka pada akhirnya akan menghabiskan lebih banyak uang di toko Anda sekaligus menjadi tipe pelanggan yang memasarkan produk Anda untuk Anda.

4. Dapatkan Respon Emosional

Untuk menjual produk secara online, Anda perlu mendapat respons emosional dari pelanggan Anda. Anda dapat melakukan ini dengan menambahkan taktik kelangkaan dan urgensi di toko Anda seperti penghitung waktu mundur, menampilkan jumlah terbatas dan melakukan penjualan kilat. Melakukan ini, akan membantu mendorong pengunjung toko untuk membeli sekarang. Anda juga dapat memperoleh respons emosional dengan salinan Anda seperti deskripsi produk. 

5. Pengalaman Personal

Personalisasi terbukti meningkatkan penjualan online, dengan pemasar menghasilkan sebanyak 20% lebih banyak dengan mempersonalisasi situs web mereka. Anda dapat mempersonalisasikan pengalaman berbelanja dengan beberapa cara. Anda dapat menyarankan produk berdasarkan pengalaman penjelajahan pelanggan, melalui penargetan ulang, mengirim email dengan nama mereka atau menyambut mereka ke situs web Anda seperti ‘Welcome back’ ketika pelanggan masuk. Anda dapat menawarkan ukuran yang disarankan berdasarkan berat pelanggan. dan tinggi badan untuk membantu mereka menentukan yang terbaik..

6. Membuat Panduan Hadiah

Kebanyakan orang fokus membuat panduan hadiah selama musim liburan, tetapi menciptakannya berbulan-bulan sebelum itu memungkinkan konten Anda kesempatan untuk mulai membuat peringkat di mesin pencari. Jika Anda menjual pakaian dalam, Anda dapat membuat panduan kado untuk peringatan, pernikahan, pesta pernikahan, pesta lajang, Hari Valentine, dan lainnya. Jika Anda menjual pakaian pria, Anda dapat membuat panduan hadiah untuk liburan seperti Jumat Hitam, Natal, Hari Ayah, dan lainnya. Anda juga dapat membuat panduan hadiah untuk audiens tertentu seperti panduan hadiah untuknya, kekasihnya, kekasih [niche], atau audiens terkait lainnya. Ini membantu memonetisasi konten blog Anda dengan merekomendasikan produk di dalam toko Anda. Anda dapat menambahkan tombol beli untuk setiap produk di posting blog Anda.